Kisah dan Sejarah Para Sahabat Nabi, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in serta Para Ulama-Ulama Sholih Lainnya

  • RAMADHAN MUBAROK

    “Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” [Al-Baqoroh: 183].

  • MALAM LAILATUL QADAR

    "Sesungguhnya Lailatul Qadar itu akan turun pada malam 27 atau 29, dan sesungguhnya malaikat yang ada di muka bumi pada malam itu lebih banyak dari pada jumlah kerikil." (Hadits Hasan, riwayat Ibnu Huzaimah).

  • SHOLAT YUK

    “Sesungguhnya amal yang pertama kali dihisab pada seorang hamba pada hari kiamat adalah shalatnya. Maka, jika shalatnya baik, sungguh ia telah beruntung dan berhasil.

  • MASJID AT TA'AWUN NURUL HADID

    Rekening Shodaqoh Jariyah Pembangunan Masjid BSM No Rek: 7114445546 A.N. Dewan Kemakmuran Masjid At Ta’awun. CP: 0813246056511 (Ust. Ahmad Syujai)

Pengembargo Musuh Islam, Tsumamah bin Utsal R.A


Seperti biasa, pasukan penjaga yang ditugaskan Rasulullah SAW untuk berkeliling Madinah sedang berjaga-jaga. Hal ini untuk menghindari serangan suku-suku musyrik di luar Madinah yang sewaktu-waktu hendak menyerang kota.

Dalam perjalanannya, mereka memergoki seorang musyrik yang langsung ditangkap dan dibawa ke Madinah. Lelaki itu lantas diikat di salah satu tiang masjid. Melihat tawanan yang diikat, Rasulullah SAW bertanya kepada para sahabatnya," Tahukah kalian siapakah lelaki itu?" Mereka menjawab,"Kami tidak tahu." Beliau bersabda," Ia adalah Tsumamah bin Utsal pemimpin Yamamah." Lantas beliau bersabda,"Sediakan makanan dan susu, dan kirimkan kepada Tsumamah bin Utsal."

Mendengar nama itu, tentu mereka tidak asing lagi. Penguasa Yamamah pengekspor gandum ke Mekah, yang beberapa waktu lalu membunuh beberapa sahabat Rasulullah SAW.

Kemudian Rasulullah SAW menemui Tsamamah bin Utsal dan menyapanya,"Apa kabar hai Tsumamah?" Tsumamah menjawab," Baik, wahai Muhammad. Jika engkau hendak membunuh maka engkau telah membunuh orang yang berhutang nyawa. Jika engkau memaafkan maka engkau memaafkan orang yang tahu berterima kasih. Jika engkau menghendaki harta, maka mintalah tentu engkau akan diberi kesehendakmu."

Rasulullah SAW lalu meninggalkannya dan membiarkannya selama 2 hari. Ia tetap mendapatkan makanan dan minuman serta susu. Rasulullah SAW kemudian mendatanginya lagi dan bersabda,"Bagaimana kabarmu, hai Tsumamah?" Ia menjawab, "Kabarku sebagaimana yang saya ceritakan kemarin. Jika engkau memaafkan maka engkau telah memaafkan orang yang tahu berterima kasih. Jika engkau membunuh maka memang engkau membunuh orang yang memiliki hutang nyawa. Jika engkau menginginkan tebusan uang maka mintalah seberapa yang engkau kehendaki." Rasulullah SAW lagi meninggalkannya.

Pada keesokan harinya Rasulullah SAW kembali mendatanginya dan bersabda, "Bagaimana kabarmu, yaa Tsumamah?" Ia menjawab, "Kabarku sebagaimana yang saya ceritakan kemarin. Jika engkau memaafkan maka engkau telah memaafkan orang yang tahu berterima kasih. Jika engkau membunuh maka memang engkau membunuh orang yang memiliki hutang nyawa. Jika engkau menginginkan tebusan uang maka mintalah seberapa yang engkau kehendaki." Rasulullah SAW lalu menoleh kepada para sahabatnya seraya bersabda, "Bebaskanlah Tsumamah." Para sahabat lalu melepaskan ikatan padanya.

Tsumamah kemudian meninggalkan Masjid menuju salah satu kebun di Madinah yang terdapat mata airnya. Ia lalu mandi membersihkan diri. Selanjutnya ia kembali ke Masjid menemui kerumunan kaum muslimin dan menyerukan kalimat Syahadat.

Kemudia ia berkata kepada Rasulullah SAW, "Wahai Muhammad, demi Allah, di atas muka bumi ini sebelumnya tidak ada wajah yang paling saya benci selain wajahmu, dan sekarang wajahmu menjadi wajah yang paling saya cintai dari selainnya. Demi Allah, sebelumnya tidak ada agama yang paling saya benci melebihi Agamamu, tetapi sekarang Agamamu menjadi paling saya cintai dari selainnya. Dan demi Allah sebelumnya, tidak ada negeri yang paling saya benci melebihi negerimu dan sekarang negerimu menjadi negeri yang paling saya cintai dibanding negeri-negeri lainnya."

Ya, Tsumamah R.A telah melihat dengan mata kepalanya sendiri, betapa orang yang selama ini sangat ia benci, ternyata memiliki akhlak yang agung. Agama yang selama ini ia jauhi ternyata mengajarkan keluhuran budi, demikina pula dengan negeri yang paling ia benci ternyata berisi orang-orang pilihan. Maka rasa itu segera sirna dan berubah menjadi cinta.

Tetapi masih ada satu hal yang mengganjal hatinya. Ia telah berhutang nyawa, karena dahulu telah membunuh beberapa orang Islam. Hal itupun ditanyakannya kepada Rasulullah SAW. Beliau menjawab," tidak ada celaan bagimu wahai Tsumamah, sesungguhnya Islam telah menghapus Apa yang kamu lakukan sebelum keislamanmu."

Legalah hati Tsumamah, kemudian ia bertekad untuk menimpakan kesengsaraan kepada para pengganggu Islam melebihi ketika ia dahulu menyakiti orang Islam. Akhirnya Tsumamah R.A meminta izin kepada Nabi SAW untuk melanjutkan perjalanan menuju Makkah. Karena sebelumnya memang kepergiannya adalah untuk berhaji ke Makkah. Rasulullah SAW mengijinkannya setelah sebelumnya mengajarinya tata cara Haji menurut Islam.

Sesampai di Makkah, Tsumamah lantas melakukan ibadah haji. Kumandang talbiyah beliau ucapkan dengan suara lantang sehingga mengundang kemarahan orang-orang di sekitarnya. Para jagoan Quraisy pun segera mengerumuninya. Dan seorang pemuda dengan serta merta telah bersiap melayangkan anak panahnya kepada Tsumamah. Namun keburu dicegah para tokoh Quraisy. Mereka berkata, "Jangan. Tahukah kalian bahwa dia ternyata adalah Tsumamah, raja Yamamah. Demi Allah, jika kalian timpakan keburukan padanya, tentu kaumnya akan menahan gandumnya dari kita."

Mereka lantas bertanya kepada Tsumamah,"Ada apa denganmu wahai Tsumamah? Apakah engkau telah murtad dari agama mu?"

Tsumamah menjawab,"Saya tidak murtad, melainkan saya mengikuti agama yang terbaik. Saya mengikuti agama yang dibawa Muhammad." kemudian beliau berteriak lantang,"Saya bersumpah dengan nama Rabb pemilik bumi ini. Sesungguhnya tidak akan sampai kepada kalian gandum-gandum Yamamah sesampainya diriku nanti, sampai kalian mau mengikuti Muhammad."

Ternyata ancaman Tsumamah bukan gertak sambal. Sesampai di Yamamah beliau perintahkan kaumnya untuk tidak mengirim gandum-gandum tersebut Makkah. Dan kaumnya pun patuh padanya.

Pemboikotan gandum tersebut ternyata berakibat fatal bagi bangsa Quraisy. Mereka mulai kekurangan bahan pangan dan terancam kelaparan. Kejadian ini memaksa mereka untuk meminta bantuan Rasulullah SAW agar Tsumamah menghentikan blokade ekonominya.

Mendapat surat keluhan dari bangsa Quraisy tentang kelaparan yang menimpa mereka, membuat Rasulullah SAW tidak tega dengan semua itu. Beliau pun mengirim utusan kepada Tsumamah agar blokade ekonomi di hentikan. Tsumamah mentaati perintah junjungannya sehingga kembali orang Quraisy bisa menikmati gandum Yamamah.

Tsumamah, sejarah telah tertoreh. Dan kami menjadi saksi, bahwa setelah keislamanmu, semua potensi engkau gunakan untuk memuliakan Islam dan menghinakan musuh Islam. Allahu Akbar! Ya Allah, lahirkanlah kembali Tsumamah-Tsumamah baru zaman ini..!

Share:

Pemimpin Para Syuhada - Hamzah bin Abdul Muthalib

https://www.khalidbasalamah.com
Jihad fisabilillah, sebuah kalimat mulia yang telah distigmakan buruk oleh musuh-musuh Islam agar umat Islam lari dari amalan mulia ini. Bahkan, setan pun telah menghadang kaum muslimin di jalan ini. Setan berbisik," apakah kamu akan berjihad, padahal jihad itu menyusahkan dirimu dan menghabiskan hartamu. Kamu berperang lalu akan terbunuh sedangkan istrimu akan dinikahi orang lalu hartamu dibagi-bagi". Padahal lisan Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam telah bersabda :
"Pokok dari perkara agama agama Islam dan tiangnya adalah shalat sedangkan puncaknya adalah jihad". (HR. Tirmidzi, beliau berkata hadits Hasan Shahih)

Karena sudah di puncak, sampai-sampai tidak ada Amal yang sepadan dengan jihad. Ketika itu Rasul ditanya oleh seorang sahabatnya "Wahai Rasul tunjukkan kepadaku suatu amalan yang setara dengan jihad". Maka Rasul pun menjawab."Saya tidak menemukannya. Apakah kamu sanggup jika seorang mujahid keluar berjihad fisabilillah sedangkan kamu masuk dalam masjid lalu kamu menegakkan ibadah tanpa henti dan berpuasa tanpa berbuka?" orang itu pun menjawab, "Mana ada orang yang sanggup berbuat begitu?" (HR. Bukhari) 

Lembaran Uswah kita kali ini akan menghadirkan sosok pahlawan Islam, pecinta jihad fisabilillah, panglima perang, paman Nabi, pemimpin para syuhada, Hamzah bin Abdul Muthalib. Seorang pemuda yang berbadan kuat, sangat ahli dalam memanah dan hobi sekali berburu.

Kisah Islamnya, sebagaimana diriwayatkan Ibnu Ishaq, bermula dari permusuhan, cacian dan gangguan secara fisik abu Jahal kepada Nabi Muhammad SAW. Suatu ketika, hamzah berjalan pulang dari berburu, ia tidak langsung pulang ke rumahnya, namun thawaf dulu di Ka'bah. Setelah selesai thawaf dia melewati perkumpulan orang-orang Qurasy, setiap kali melewati mereka, ia berdiri dan mengucapkan salam serta berbincang-bincang dengan mereka. Hamzah ra adalah pemuda yang paling kuat di kalangan Quraisy dan paling kokoh tekadnya.

Ketika Hamzah melewati hamba sahaya wanita, hamba sahaya itu berkata kepada Hamzah, "Wahai Abu Imarah! Seandainya tadi engkau melihat apa yang didapatkan oleh keponakanmu, Muhammad, dari Abdul Hakam bin Hisyam tadi, dicela dicaci dan ditimpakan sesuatu yang dia benci sedang Muhammad tidak menjawab apapun".

Maka Hamzah pun marah besar, ia tinggalkan tempat itu tanpa menoleh kepada siapapun. Ketika Hamzah masuk Masjidil Haram, ia melihat Abu Jahal sedang duduk bersama rekan-rekannya. Hamzah mengangkat busurnya dan memukulnya dengan keras ke kepala Abu Jahal sehingga kepalanya terluka cukup parah. Hamzah berkata kepadanya, "Betapa beraninya engkau mencacinya padahal aku berada di atas agamanya dan aku mengatakan apa yang dia katakan! Bahaslah apa yang aku lakukan ini jika engkau berani!

Sejak saat itu Hamzah masuk Islam dan iman telah bersemayam di dalam hatinya, orang-orang Quraisy pun menjadi berkurang dan menahan sebagian perbuatan yang sebelumnya mereka lakukan terhadap Rasulullah.

Setelah hijrah dan diizinkan Allah untuk berperang, kaum muslimin mulai mengadakan kegiatan militer dan menugaskan sariyah, diantara sariyah yang awal sebelum Perang Badar adalah sariyah Hamzah.
Rasulullah SAW mengirim satu kesatuan patroli siap tempur yang berkekuatan 30 prajurit berkuda dari golongan Muhajirin dan menjadikan Hamzah sebagai pemimpin pasukan, tugas yang diberikan adalah untuk mengintimidasi kafilah dagang Quraisy yang menempuh rute perjalanan antara Mekah dan syam.

Di perang Badar, Hamzah berhasil membunuh pemicu perang, al Aswad bin Abdul Asad al Makhzumi, seorang lelaki kasar yang berperilaku buruk. Ia berkata, "Aku berjanji kepada Allah, aku pasti minum dari telaga mereka atau aku akan menghancurkannya atau aku mati karenanya". Orang ini maju, Hamzah bin Abdul-muththalib pun menyongsong dan menebasnya, sehingga setengah betis kakinya putus padahal ia belum mencapai telaga. Ia tetap merangkak menuju Telaga, ia ingin memenuhi sumpahnya, tetapi Hamzah membututinya dan mengakhirinya di telaga.

Di Perang Uhud, Sa'ad bin Abi waqqash berkata, "Pada perang Uhud, Hamzah berperang di hadapan Nabi SAW dengan 2 pedang dan ia berkata, "Aku adalah singa Allah".

Angin kematian berhembus di bumi peperangan, saat yang telah Allah takdirkan bagi Hamzah untuk menjemput Syahid telah tiba, bahkan tidak hanya Syahid tapi menjadi sayyid para syuhada, sebagaimana sabda Rasul :
"Hamzah adalah pemimpin para syuhada di hari kiamat". (HR. al-Hakim)

Dan ia pun termasuk Syuhada yang disabdakan Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam :
"Ketika saudara-saudara kalian gugur dalam Perang Uhud, Allah menjadikan ruh-ruh mereka di dalam perut burung hijau yang mendatangi sungai-sungai surga, memakan buah-buahannya yang bertengger di Lentera Lentera dari emas yang tergantung di bawah naungan "Arsy. Ketika mereka mendapat makanan, minuman dan tempat tinggal yang baik, mereka berkata, "Siapa yang menyampaikan kepada saudara-saudara kami bahwa kami saat ini hidup di surga dalam keadaan diberi Rizki, agar mereka tidak menolak untuk berangkat berjihad dan bersikap menahan diri dari jihad. Allah berfirman, "Aku yang menyampaikan untuk kalian kepada mereka". "Maka turunlah ayat (yang artinya), " janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati bahkan mereka itu hidup disisi Rabbnya dengan mendapat rezeki". (QS. Ali Imran : 169)

(Ar-Risalah Edisi 130, Hal 34)
Share:

Abu Sufyan bin Harits Bersama Putranya Mengejar Ketertinggalan.

Abu Sufyan bin Harits Bersama Putranya Mengejar Ketertinggalan.

Malik bin ‘Auf An-Nashari mengumpulkan semua kaum laki-laki dewasa kabilah Hawazin dan Tsaqif untuk bersipa-siap mengahadapi pasukan Islam, demi mendengar Mekah telah ditaklukan. Diperintahkan pasukannya untuk membawa semua harta dan anak-anak mereka. Malik ingin semua pasukan mengerti bahwa peperangan yang akan segera mereka hadapi adalah peperangan mati-matian, pertempuran habis-habisan. Malik mengatur strategi. Ditempatkannya para pemanah dan pasukan pilihan di tempat-tempat tersembunyi, dicelah-celah bukit, supaya bisa menyerang pasukan Islam tanpa mereka sadari dan mereka mendapati kesulitan untuk membalasnya.

Pasukan Islam yang terdiri dari 10.000 orang sahabat Muhajirin dan Anshar serta 2.000 orang Quraisy yang baru saja masuk Islam berangkat dari Mekah menuju medan peperangan. Ini adalah peperangan pertama yang melibatkan jumlah pasukan diatas 10.000 personil, jumlah yang banyak kala itu.

Allah SWT menguji orang-orang yang beriman dengan kekalahan. Pasukan mereka porakporanda. Mereka sama sekali tidak menduga serangan mendadak yang dilancarkan musuh dari arah yang tak terduga. Jumlah mereka yang banyak telah melalaikan mereka. Pada saat yang sangat genting itu masih ada beberapa gelintir sahabat yang mampu berfikir jernih dan mengendalikan diri. Diantara mereka terdapat Abu Sufyan bin Harits (bukan Abu Sufyan bin Harb, ayah Mu’awiyah) dan putra kesayangannya. Keduanya baru saja mengikrarkan komitmen kepada Islam.

Hari itu hati Abu Sufyan bin Harits sudah bulat. Ia panggil putra kesayangannya, Ja’far, dan dimintanya untuk segera berkemas-kemas. Dikatakannya bahwa mereka akan berpergian jauh. Menuju Madinah untuk menyerahkan diri kepada Allah di hadapan utusan-Nya, Rasulullah SAW.

Sesampainya di Abwa’ terlihat olehnya barisan depan dari satu pasukan besar. Pasukan yang ternyata dipimpin langsung oleh Rasulullah untuk membebaskan Mekah dari gelap nya kemusyrikan dan gulitanya kejahiliyahan. Abu Sufyan kebingungan tak tahu harus berbuat apa. Lebih dari 20 tahun ia memusuhi Islam. Berkali-kali pula ia turut serta dalam peperangan melawan pasukan Islam. Bisa saja begitu terlihat oleh mereka lehernya segera ditebas, kepalanya dipisahkan dari badannya. Maka, Abu Sufyan menyamar dan menyembunyikan identitasnya. Dengan menggandeng tangan Ja’far, ia berjalan menjauh dari jalan yang akan dilewati oleh pasukan itu sambil sesekali menoleh kearah mereka. Begitu dilihatnya Rasulullah berhenti disuatu tempat, Abu Sufyan yang masih menyamar bersama Ja’far bergegas menghadap beliau. Dihadapan beliau, dibukanya kain yang digunakannya untuk menyamar dan ia pun menjatuhkan diri. Rasulullah memalingkan muka. Abu Sufyan pun menjatuhkan diri di hadapan beliau dari arah yang lain. Namun, Rasulullah tetap memalingkan muka beliau.

Tubuh Abu Sufyan bergetar. Hanya ada satu cara lagi yang terlintas dibenaknya. Ia bisikan sesuatu kepada putranya. Dan tiba-tiba, bersama Ja’far ia berseru, “Asyhadu, saya bersaksi bahwa tidak ada sesembahan yang berkah diibadahi selain Allah dan akupun bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah”. Setelah mendengar dua kalimat syahadat diucapkan oleh Abu Sufyan dan putranya, Rasulullah SAW menerima mereka dengan baik dan memerintahkan Ali bin Abu Thalib untuk mengajarkan Islam kepada mereka berdua.

Abu Sufyan dan Ja’far serius belajar Islam. Keduanya ingin menebus kesalahan yang telah lalu dan mengejar ketertinggalan mereka. Keduanya berjanji untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan membela Islam jika kesempatan itu ada.

Dan saat pasukan Islam terpukul oleh pasukan musyrik Hawazin dan Tsaqif, saat Rasulullah ditinggalkan oleh banyak sahabat yang hendak menyelamatkan diri, keduanya yakin bahwa itu adalah kesempatan bagi keduanya. Sambil memegang tali kekang kuda Rasulullah di tangan kiri Abu Sufyan terus mengayun-ayunkan pedang dengan tangan kanannya menebas siapa saja yang hendak mendekat dan mencelakai Rasulullah. Ia telah berazam untuk menjadi perisai hidup dari beliau. Ia rela mati.

Keadaan berbalik. Setelah Rasulullah berhasil mengumpulkan kembali para sahabat yang bercerai berai, serangan pun dilakukan dengan lebih baik. Dan tentu saja, memohon pertolongan kepada Allah SWT. Pasukan Hawazin dan Tsaqif dapat ditaklukan.

Saat suasana membaik itulah Rasulullah baru benar-benar menyadari bahwa ada seseorang yang sedari awal peperangan tak selangkah pun mundur. Ia tetap berada ditempatnya, memegang tali kekang kuda yang beliau tunggangi sambil memainkan pedang dengan lihainya. Rasulullah menatap orang itu dan bersabda,”Siapakah ini…? Oh, rupanya saudaraku, Abu Sufyan bin Harits!”.

Hati Abu Sufyan terbang. Kakinya serasa tak lagi menginjak bumi. Kata-kata Nabi yang baru saja di dengarnya menyiratkan keridhoan beliau kepadanya. Tak ayal lagi, air mata dingin suka cita melelehi pipinya. Dan dipelukcium nya bagian tubuh Nabi yang bisa direngkuhnya.

Sampai akhir hayatnya, Abu Sufyan bin Harits yang saudara sepersusuan Nabi tak pernah menghianati ikrarnya. Ia pernah tertinggal dan tak ingin tertinggal lagi.

(Azm/ Ar-Risalah edisi 63 hal.35)

Share:

Panglima Abu Ubaid bin Mas’ud Ats Tsaqafi


Sejak dahulu, kabilah Tsaqif menjadi kampung para pejuang. Sejarah Islam mencatat banyak nama pahlawan berasal dari daerah yang terletak di wilayah Thaif tersebut. Salah satunya  Abu Ubaid bin Mas’ud Ats Tsaqafi.

Tidak banyak ditemukan catatan sejarah tentang beliau. Buku-buku sirah tidak mencantumkan beliau dalam daftar sahabat Nabi. Sebab, seumur hidupnya beliau belum pernah bertemu dengan Nabi. Meski telah masuk Islam pada masa itu.

Nama beliau terkenal pada era Khalifah Umar bin Khaththab. Seperti yang kita ketahui, masa pemerintahan Khulafaur Rasyidin merupakan era penaklukan Romawi dan Persia. Dua negara adidaya yang mengahalangi penyebaran Islam. Baru empat kali menjabat Khalifah, Umar bin Khaththab menghimpun satuan perang yang ditugaskan membackup tentara Islam yang berada digaris depan melawan Persia.

Orang yang pertama mendaftarkan namanya yaitu Abu Ubaid. Bapak mertua Abdullah bin Umar ini mendahului para sahabat yang masih hidup saat itu. Barulah setelah itu para ahlu badar dan warga dari sekitar Madinah mulai bergabung. Jumlah mereka mencapai kurang lebih seribu tentara. Umar mengangkat Abu Ubaid sebagai panglima, meski masih banyak sahabat serta ahlu badar yang ikut. Umar berpesan kepadanya dua hal : Jaga rahasia dan selalu bermusyawarah dengan para sahabat Nabi SAW.

Pasukan tersebut berangkat menuju Iraq. Sesuai kebijakan khalifah Umar, abu Ubaid menggantikan komandan lapangan yang bertugas saat itu, Musanna bin al-Haritsah. Mereka berdua berasal dari kabilah Tsaqif.

Abu Ubaid membawa pasukannya menuju Namariq. Mereka berperang melawan pasukan Persia yang dipimpin oleh Jaban. Peperangan ini dimenangkan pasukan Islam. Musuh yang kalah mundur dan bergabung dengan pasukan Persia di kota Kaskar. Laju pasukan Abu Ubaid tak terbendung. Hingga pecah pertempuran sengit di Saqqatiyah dan Burusma yang dimenangkan oleh pihak Islam.

Kekalahan demi kekalahan membuat panglima Persia bermusyawarah dengan dipandu oleh Rostam. Rostam adalah pejabat sementara yang menggantikan kaisar Persia setelah terjadi kudeta. Persia mengirim pasukan dengan jumlah 70.000 dibawah komando panglima Bahman Jazawaih. Rostam menyerahkan kepadanya panji Kisra yang diberi nama Dirafsy (Panji agung) yang dijadikan Persia sebagai lambang kemenangan.

Abu Ubaid mengetahui pergerakan tersebut. Ia membuat tentaranya menuju Al-Hirah dan menunggu musuh datang. Mereka hanya dibatasi oleh sungai Efrat yang terbentang diatasnya jembatan panjang. Tentara muslim berkemah disebelah barat sungai. Bahman mengirim utusan untuk menyampaikan,’’Silahkan kalian yang datang kepada kami atau kami yang akan datang kepada kalian”.

Abu Ubaid memilih mendatangi pasukan Persia. Beberapa sahabat Nabi mencegahnya. Abu Ubaid tetap keukeuh, sehingga terjadilah kesahalan yang sebenarnya tidak perlu. Pertama, Abu Ubaid mendebat usulan para sahabat agar Persia yang datang menyebrang. Pertimbangan para sahabat sebenarnya sederhana, pasukan Arab biasa berperang dipadang pasir. Mereka juga selalu menentukan titik aman untuk menyelamatkan diri jika kalah. Medan perang kali ini berbeda. Jika pasukan islam menyebrang, musuh diuntungkan karena lebih menguasai medan. Namun Abu Ubaid berkata,”Mereka tidak lebih berani mati dibandingkan kita”. Kesalahan kedua, perdebatan itu disaksikan oleh para utusan sehingga strategi pasukan Islam dapat dibaca dengan mudah.

Abu Ubaid mengerahkan pasukannya  menyerbu musuh. Bertemulah dua pasukan diatas jembatan yang sangat sempit. Lalu pecah pertempuran yang sangat dahsyat dan belum pernah terjadi sebelumnya.

Persia mengerahkan pasukan gajah yang membawa lonceng. Suara bising lonceng membuat kuda-kuda kaum muslimin takut dan lari tak terkendali menerobos dan menabrak barisan pasukan. Sebagian pasukan bahkan terinjak dan tertabrak oleh kuda mereka sendiri. Kuda yang bertahan tak berani maju mendekat. Sementara itu para pemanah Persia membidik dengan mudah dari atas gajah. Korban mulai berjatuhan.

Abu Ubaid mengubah taktik perang. Dia mengintruksikan untuk membunuh gajah-gajah itu terlebih dahulu. Maka dengan segera pasukan islam melompat dan berhasil membunuh gajah-gajah tersebut. Ketika itu pasukan Persia menempatkan seekor gajah putih yang paling besar didepan pasukannya. Dengan segera Abu Ubaid maju dan menyabet belalainya dengan pedang. Gajah itu menjadi beringas tak terkendali. Abu Ubaid berusaha kembali menyerang , namun gajah itu menginjaknya hingga tewas. Abu Ubaid segera digantikan oleh panglima berikutnya dari bani Tsaqif. Sengitnya pertempuran terus membawa korban. Satu persatu panglima muslim tewas dan digantikan yang lain hingga tujuh kali. Pada akhirnya, kepemimpinan pindah ke tangan Mutsanna bin Haritsah atas dasar instruksi dari Abu Ubaid sebelumnya.

Pertempuran yang sengit, beratnya musuh dan tewasnya panglima membuat kaum muslimin lemah. Padahal mereka dapat memperoleh kemenangan seandainya dapat bersabar. Tetapi kekuatan mereka terlanjur hilang, sebagian pasukan mundur meninggal kan medan pertempuran, sementara tentara Persia dengan leluasa memanah mereka hingga banyak sekali korban yang berjatuhan. Akhirnya jembatan runtuh. Sisa pasukan yang berada di medan pertempuran benar-benar tidak berdaya dan pasrah ditangan tentara Persia dan sebagian hanyut tenggelam disungai Efrat. Jumlah yang tewas dari pasukan muslimin diperkirakan sebanyak 4.000 orang. Jumlah yang tidak sedikit.

(dyn, majalah Ar-risalah edisi 136 hal. 34)

Share:

Zaid bin Khaththab Mendahului al-Faruq dengan Dua Kebaikan

Dianatara pasukan Musailamah al-Kadzdzab, ada satu orang yang dicari-cari oleh Zaid bin Khaththab. Kecintaannya kepada Islam dan kesetiaanya kepada Rasulullah SAW membuat Zaid geram untuk segera memancung kepala orang itu.

Kisah syahidnya zaid bin khaththab

Dia adalah Rajjal bin 'Unfuwah; seseorang yang telah memeluk Islam namun belakangan murtad, kembali kepada kekafiran. Dia menghianati Allah dan Rasul-Nya dengan memberi kesaksian akan kenabian Musailamah.

Tentang penghianatan Rajjal, Rasulullah SAW pernah menubuatkannya. Beliau bersabda," sesungguhnya Diantara Kalian ada seseorang yang gerahamnya di neraka lebih besar daripada gunung Uhud."

Mereka yang waktu itu diajak berbicara oleh Rasulullah SAW sudah menjemput ajal masing-masing dengan keadaan yang baik. Yang tersisa tinggal Abu Hurairah dan Rajjal bin 'Unfuwah.

Semula Rajjal meminta izin kepada Abu Bakar ash-Shiddiq untuk menyuruh kaumnya yang murtad kembali kepada Islam. Namun saat dia sampai di sana dan termakan oleh bujukan dan rayuan Musailamah, Rajjal justru berbalik menikam Islam. Bahaya yang ditimbulkan Rajjal bahkan lebih besar dari bahaya Musailamah sendiri. Rajjal berpotensi menyalahgunakan masa-masa bersama Rasulullah SAW di Madinah dan hafalannya akan ayat-ayat alquran untuk memperkuat kekuasaan musailamah dan mengukuhkan kenabian palsunya.

Dengan sungguh-sungguh Rajjal menyebarluaskan bahwa dia pernah mendengar Rasulullah SAW menyatakan bahwa beliau telah menjadikan musailamah sebagai sekutunya dalam kenabian. Maka sepeninggal Rasulullah SAW, orang yang paling berhak membawa Bendera kenabian dan Wahyu adalah Musailamah. Jumlah orang-orang yang bergabung dengan musailamah semakin bertambah banyak disebabkan kebohongan-kebohongan Rajjal dan penyalahgunaan keislamannya.

Berita kebohongan Rajjal ini sampai ke madinah. Kemurkaan kaum muslimin membubung dan berkobar karena tindakan Rajjal ini. Dan orang yang paling murka dan terbakar amarahnya ~amarah karena Allah~ adalah Zaid bin Khaththab.

Di Medan Yamamah, sepasang Mata Zaid bin Khaththab laksana Sepasang Mata Rajawali mencari mangsa selama pertempuran berlangsung. Zaid menerobos barisan musuh seumpama anak panah lepas dari busurnya. Ia menerjang ke kiri dan ke kanan sambil maju dan terus mencari sosok Rajjal. Begitu dilihatnya Rajjal dari kejauhan, zaid segera mengejar dan mendekatinya. Namun gelombang manusia yang sangat hebat menelan Rajjal sehingga tak tampak lagi di mata Zaid.

Penyakit tidak kehilangan asa. Dia terus berusaha mencari sosok Rajjal. Usaha keras dari tidak sia-sia. Kini dihadapannya berdiri sosok penghianat itu. Ditebasnya batang leher Rajjal tanpa ampun. Rajjal pun meregang nyawa.

Pertempuran belum berakhir. Bahkan semakin berkecamuk Dahsyat. Kematian Rajjal telah memantik kembali semangat kaum muslimin yang dikomandoi oleh Khalid bin Walid. Mereka memerangi musuh-musuh Allah dengan semangat yang berlipat-lipat. Sementara itu di pihak Musailamah, kematian Rajjal telah mengecilkan nyali mereka. Merekapun dilanda kecemasan dan ketakutan. Peperangan yang semula hampir dimenangkan oleh pasukan Musailamah, kini berbalik arah. Pasukan kaum muslimin berada di atas angin.

Zaid bin Khaththab mengangkat kedua tangannya ke arah langit. Dengan rendah hati dia memohon kepada Allah serta bersyukur kepada-Nya atas keberhasilannya menghabisi riwayat si penghianat Rajjal bin 'Unfuwah. Tak lama kemudian Zaid kembali meraih pedangnya dan dengan piawai disabetkannya pedang panjangnya kesana-kemari menebas leher atau bagian leher atau bagian tubuh musuh-musuh Allah.

Dalam pada itu Allah berkenan mengabulkan salah satu permohonan Zaid. Senjata berhasil mengenai tubuh Zaid pada bagian yang rawan. Luka yang cukup parah mengantarkan Zaid meraih Syahadah. Ya, zaid terbunuh sebagai seorang syahid. Kematian yang diidam-idamkan oleh semua sahabat Nabi SAW dan para pengikut beliau hingga akhir zaman.

Zaid berperawakan jangkung. Karenanya dari kejauhan pun kedatangannya pasti terlihat. Saat pasukan yang dipimpin Khalid kembali ke Madinah dengan kemenangan yang gilang Gemilang dalam membasmi pasukan Musailamah Al Kadzdzab,' umar Bin Khattab menyambut mereka. Belum sempat dia menyapukan pandangannya ke seluruh pasukan, seseorang mendekatinya dan mengabarkan kepadanya tentang karunia Allah bagi Zaid, kakaknya.

Umar pun berkata," semoga Allah merahmati Zaid... Dia mendahuluiku dengan 2 kebaikan... Dia lebih dahulu masuk Islam, dan dia lebih dahulu meraih kebahagiaan: Terbunuh sebagai syahid..."

Masih Membekas di benak Umar saat Perang Uhud, ketika Baju besi Zaid terlepas sehingga mudah sekali musuh menjangkau tubuhnya.' Umar berseru," Wahai Zaid, ambillah baju besiku, dan pakailah untuk berperang! " aku juga menginginkan syahadah sebagaimana yang kamu inginkan, wahai Umar," jawab Zaid. Tanpa baju besi bukan berarti Zaid kehilangan semangat tempur. Sebaliknya dia bertempur mati-matian dengan keberanian yang luar biasa.

Semoga kita tidak terhalangi dari kebaikan seperti yang Allah anugerahkan kepada Zaid bin Khaththab. (azm : Majalah Ar-Risalah edisi 74 hal 34)

Share:

Kisah perenang handal dan 300 pasukan Majza'ah bin Tsaur ra


Kisah perenang handal dan 300 pasukan Majza'ah bin Tsaur ra

Ada pesan khusus dari Khalifah Umar kepada Panglima Abu Musa Al Asy'ari saat ditugaskan mengejar hurmuzan dan pasukannya:" sertakan penunggang kuda bernama Majza'ah bin ats Tsaur as Sadusi dalam pasukanmu". Siapakah Majza'ah? Sampai-sampai Khalifah harus menyebut namanya agar disertakan dalam satuan pasukan?

Mari kita simak kisah sahabat yang satu ini.

Pasukan Abu Musa dari kufah bergabung dengan pasukan dari Basrah lalu bertolak menuju Ahwaz, salah satu daerah kekuasaan Persia. Selain pengajaran, target lain Pasukan Islam kali ini adalah menaklukkan kota tustar, tempat dimana hurmuzan bersembunyi. Tustar adalah salah satu permata terindah yang dimiliki Persia. Dibangun dengan sangat cerdas di atas sebuah dataran tinggi yang memiliki sungai besar bernama Dujail, berikut waduk yang dibangun oleh Raja Sabur. Tak hanya megah, Tustar juga dikelilingi benteng yang menurut ahli sejarah adalah benteng terkuat yang pernah ada. Benteng menjulang itu semakin sulit ditembus dengan adanya Parit yang mengelilinginya dari ujung ke ujung serta dijaga prajurit-prajurit terkuat.

Dan benarlah, setelah sampai di sana dan melakukan pengepungan, sampai 11 bulan Pasukan Islam tak sedikit pun mampu mendekat. Hari demi hari hanya dilalui dengan perang tanding sebelum akhirnya terjadi peperangan yang tak terlalu berdampak. Nah, di sinilah Majza'ah mulai menunjukkan jati dirinya. Kapan? Saat perang tanding. Bayangkan, ada 100 pertandingan yang berhasil dimenangi singa Islam yang satu ini. Artinya, ada 100 Jagoan dari Persia yang tak hanya KO tapi tewas di ujung pedangnya! Luar biasa! Setelah itu, barulah Abu Musa dan para pasukan mengerti, mengapa khalifah sedikit memaksa agar Majza'ah diikutkan dalam barisan.

Setelah 11 bulan yang melelahkan itu, pasukan musuh malah mundur dan masuk ke gerbang lalu menutupnya. Dan itulah awal penderitaan yang lebih mengerikan yang harus diterima pasukan Islam. Kini musuh mengandalkan Sniper Sniper mereka untuk menembaki pasukan Islam dari atas benteng. Mereka juga melemparkan sejenis rantai dengan kait kait tajam pada ujungnya. Siapa pun berani mendekat, kait kait itu akan merobek dan mencincang dagingnya.

Saat itu, pasukan Islam hanya bisa berharap bantuan dari Allah. Di saat yang genting dan memancing keputusasaan itu, tiba-tiba abu Musa mendapatkan surat yang dikirim dengan anak panah yang dilempar oleh seseorang dari atas benteng. Isinya, si pelempar bisa menunjukkan celah agar kaum muslimin bisa menembus benteng dan masuk ke kota. Syaratnya, ia dan keluarganya diberi jaminan keamanan. Abu Musa pun menyetujui dengan membalasnya melalui anak panah. Lelaki itu pun turun dengan diam-diam lalu menjelaskan mengapa ia berkhianat. Ternyata hurmuzan telah membunuh Kakak sulungnya, merampas harta dan keluarganya. Karenanya, ia ingin agar pasukan abu Musa membalaskan dendamnya. Satu pelajaran, kezaliman kita berpotensi mengubah teman menjadi lawan.

Setelah disepakati, ia meminta satu orang Pasukan Islam yang bener-bener untuk membuka celah itu.

Abu Musa memanggil Majza'ah dan meminta satu orang dari kaumnya yang pandai berenang untuk ikut bersama orang asing tersebut. Ternyata, Majza'ah tidak menunjuk orang lain, dia katakan, dia pandai berenang dan siap melakukan tugas tersebut. Abu Musa pun menyetujui dan memerintahkan agar Majza'ah fokus pada misi untuk mencari celah dan tidak melakukan hal lain.

Orang asing itu pun membawa Majza'ah menuju satu lorong yang menghubungkan antara sungai dengan pusat kota. Lorong berair itu kadang lebar sehingga ia bisa berjalan, kadang pula sempit sehingga harus berenang dan menyelam. Akhirnya dia bisa sampai di pusat kota, tempat dimana hurmuzan tinggal. Bahkan dalam penyusupan itu, iya sempat melihat hurmuzan dan berniat membunuhnya, tapi ia urungkan karena Teringat Pesan Abu Musa.

Misi sukses. Hari berikutnya, abu Musa memilih 300 tentara terkuat agar menerobos bersama Majza'ah. Majza'ah berpesan pada pasukan Perintis itu agar mereka tidak membawa apapun selain pedang. Bahkan pakaian pun tidak boleh yang berkain tebal agar tidak memberatkan.

Bersamaan dengan itu pasukan Abu Musa juga berangkat menuju gerbang yang direncanakan bakal dibuka dari dalam oleh 300 pasukan. Di sinilah kekuatan Majza'ah kembali nampak. Dari 300 pasukan itu, 220 orang gugur saat melewati lorong bawah tanah yang ganas itu. 80 sisanya, termasuk Majza'ah, berhasil mencapai ujung lalu serempak berhamburan menuju gerbang sembari bertakbir. Takbir mereka disambut takbir oleh pasukan Abu Musa yang telah menunggu dan hendak merangsek kedalam.

Dari kejauhan, Majza'ah melihat hurmuzan. Dengan penuh keberanian, ia mendekat dan langsung berduel dengannya. Akan tetapi, perjuangannya menempuh lorong telah menyedot kekuatannya. Iya berhasil melukai hurmuzan, tetapi sabetan hurmuzan lebih dalam dan membuatnya jatuh ke tanah. Tubuh pendekar hebat itu tersungkur dan menjemput keberuntungannya sebagai syahid.

Lalu, perang pun berakhir dan hurmuzan berhasil ditawan. Pasukan Islam Pulang membawa berita gembira atas kemenangan mereka, juga sebuah berita takziah atas meninggalnya pahlawan islam sejati, Majza'ah bin Tsaur a Sadusi.

Bagi kaum muslimin, gugurnya Majza'ah adalah berita yang sangat mengharukan dan membuat mereka Kehilangan. Tapi bagi Majza'ah, insya Allah, itu adalah sebuah happy ending dari kisah hidupnya yang penuh heroisme itu. Tidak masalah meski hurmuzan tidak tewas di tangannya. Di akhirat kelak, yang akan melambungkan namanya bukanlah nama musuh yang dibunuhnya, tapi besarnya pengorbanan yang telah diberikan untuk menegakkan Dien-Nya. Allahu Akbar!

(by Anwar/diracik dari kitab Suwar Min Hayatish Shahabah, Dr. Abdurrahman Ra'fat Basya, Dar an Nafais, Beirut)
Share:

Senantiasa terdepan dalam setiap kebaikan Abu Bakar As Shiddiq ra.

Kisah dan sejarah Abu Bakar As Shiddiq

"Bergembiralah! Kau adalah 'Atiqullah (orang yang dibebaskan Allah) dari api neraka." (HR. Tirmidzi, disahihkan Albaniy)

Ia adalah Abdullah bin Utsman bin Amir. Abu Bakar yang terkenal dengan nama 'Atiiq, dan mendapat julukan Ash Shiddiq, yang membenarkan peristiwa Isra' dan mi'roj dengan perkataannya " jika ia (Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam) berkata demikian, maka benarlah ia." Patutlah kiranya ungkapan pendek dan singkat ini menjadi keyakinan bagi setiap muslim yang mendengar Hadits Shahih untuk mempercayai secara keseluruhan yang kemudian dibenarkan dengan mengamalkan isi dan kandungan dari Hadits Shahih tersebut.

Teladan umat di setiap tempat 
Terpandang pada masa jahiliyah dan mulia pada masa Islam, pada masa jahiliyah beliau mengharamkan minuman keras atas dirinya, tidak pernah meminumnya sedikit pun, tidak pernah bersujud kepada berhala sekalipun, laki-laki pemilik akhlak yang baik disukai dan dicintai oleh kaumnya.

Setelah masuk Islam, langsung berdakwah mengajak manusia kepada agama Allah, di tangannya masuk islamlah 6 orang dari 10 sahabat yang dijamin masuk surga. Banyak jasanya dalam Islam sampai Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda tentang :
" sesungguhnya orang yang paling berjasa kepadaku dalam persahabatan dan hartanya adalah Abu Bakar, seandainya aku boleh mengambil seorang kekasih selain Rabbku niscaya Abu Bakar lah orangnya."

As Shiddiq ra adalah teladan dalam segala hal, meskipun pada masa jahiliyah. Maka jangan heran kalau setelah masuk Islam, dia adalah manusia terbaik setelah Rasulullah SAW.

Dipanggil dari pintu-pintu surga 
Dari Abu Hurairah ra, ia berkata," aku mendengar Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
" barang siapa menginfaqkan sepasang harta (diulang-ulang infaknya/yang terbiasa demikian) dari segala sesuatu di jalan Allah, dia dipanggil dari pintu pintu surga,'Wahai hamba Allah ini adalah kebaikan. Barang siapa termasuk orang-orang yang mendirikan shalat, dia dipanggil dari pintu shalat. Barangsiapa termasuk orang-orang yang berjihad, dia dipanggil dari pintu jihad. Barangsiapa termasuk orang-orang yang bersedekah, dia dipanggil dari pintu sedekah. Barangsiapa termasuk orang-orang yang berpuasa, dia dipanggil dari pintu puasa, yaitu pintu Arrayyan.
Maka Abu Bakar berkata,' seorang dipanggil dari satu pintu, dari pintu-pintu tersebut tidaklah masalah (sebab satu pintu saja merupakan kenikmatan), akan tetapi adakah seseorang yang dipanggil dari semua pintu itu wahai Rasulullah? Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam menjawab,' ya ada, dan aku berharap engkaulah seseorang di antara mereka wahai Abu Bakar." (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat Ibnu Hibban dari Ibnu Abbas radiallahu anhu nabi bersabda (Ada, dan engkaulah orang itu wahai Abu Bakar).

Hal itu pantas karena Abu Bakar ra senantiasa berada di garis depan dalam setiap kebaikan, sebagaimana hadis sahih Dari Abu Hurairah ia berkata, Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda :
'siapa di antara kalian yang berpuasa hari ini? Abu Bakar menjawab.'saya'. Nabi bertanya,'siapa di antara kalian yang mengantarkan jenazah hari ini? Abu Bakar ra menjawab,'saya'. Nabi bertanya lagi,'Siapa diantara Kalian yang memberi makan orang miskin hari ini? Abu Bakar ra menjawab,'saya'. Nabi bertanya,'Siapa diantara kalian yang menjenguk orang sakit hari ini? Abu Bakar ra menjawab,'saya'. Maka Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda: "Tidaklah terkumpul semua amal tadi pada seseorang kecuali dia akan masuk surga."

Kisah langka sepanjang zaman 
Dari Zaid bin Arqam ra, bahwa Abu Bakar ra meminta air, lalu seseorang datang membawa bejana berisi air dan madu. Ketika mendekatkan ke mulutnya, ia menangis dan membuat orang sekitarnya menangis. Kemudian ia diam, sedangkan yang lain tetap menangis. Kemudian dia kembali menangis kemudian mengusap wajahnya dan tersadar. Mereka bertanya,'Apa yang membuatmu menangis seperti itu? 'Abu Bakar menjawab,' aku pernah bersama Nabi shallallahu Alaihi Wasallam, kulihat beliau mendorong sesuatu, dan berkata,'menjauhlah engkau dariku, menjauhlah engkau dariku'. Padahal aku tidak melihat apapun. Maka aku bertanya, wahai Rasulullah, aku melihatmu mendorong sesuatu padahal aku tidak melihat siapapun? Beliau menjawab,'Dunia ini menampakan diri dengan apa yang ada padanya, maka aku berkata kepadanya,'menjauhlah engkau dariku'. Maka ia pun menjauh. Dia (dunia) berkata,'Demi Allah! Jika engkau bisa luput dariku, orang yang datang sepeninggalmu tidak akan sanggup menghindariku'. Abu Bakar berkata, 'Maka aku khawatir dia (dunia) menimpaku. Itulah yang membuatku menangis. Subhanallah.

(Disarikan dari Sahabat-sahabat Rasulullah karya Syaikh Mahmud Al Mishry)

Share:

Postingan Populer

Recent Posts